Syair Imam Syafii Tentang Rezeki dan Kematian

Sahabat Kamus Mufradat yang semoga selalu dalam lindugan Allah -ta'ala-. Alhamdulillah, segala puji hanya milik Allah semata. Beberapa pekan lalu saya mencoba menulis kategori baru di blog ini, yaitu Syair. Dan materi pertama yang disajikan adalah syair Abul Qasim tentang keutamaan ilmu.

Pada postingan ini saya akan berbagi syair yang lain, yaitu syair Imam Syafii -rahimahullahu-. Namun sebelumnya, saya akan mencoba membagi beberapa mufradat yang berkaitan dengan syair.

Syair dalam bahasa Arab disebut (شِعْرٌ) dan bentuk jamaknya adalah (أَشْعَارٌ). Adapun bahasa Arabnya penyair adalah (شَاعِرٌ جـ شُعَرَاءُ). Jadi syair dalam bahasa Arab adalah penyair itu sendiri, yaitu orang yang membuatnya.

Syair atau syiir adalah perkataan yang memiliki pola tertentu dan bersajak, atau dalam bahasa Arab diungkapkan dengan (كَلَامٌ مَوْزُوْنٌ مُقَفَّى). Dan pola syair yang terbentuk akan menjadi sebuah bait (بَيْتٌ جـ أَبْيَاتٌ) syair.

Kumpulan beberapa bait syair (3 sampai 7 bait atau lebih) disebut dengan (قَصِيْدَةٌ جـ قَصَائِدُ). Adapun ilmu pengetahuan yang disusun seperti syair disebut dengan (مَنْظُوْمَةٌ جـ مَنْظُوْمَاتٌ). Makanya kita mengenal beberapa manzhumah terkenal dalam berbagai disiplin ilmu, seperti:
  1. (المَنْظُوْمَةُ البَيْقُوْنِيَّةُ) dalam disiplin ilmu Hadits.
  2. (المَنْظُوْمَةُ الجَزَرِيَّةُ) dalam disiplin ilmu Tajwid.
Dan saya sudah pernah menyinggung beberapa manfaat mempelajari syair pada postingan syair Abul Qosim. Silahkan Anda merujuk kembali pada tulisan tersebut.

Di antara Ulama Islam yang terkenal jago dan mahir dalam merangkai kata-kata menjadi sebuah syair yang indah adalah Imam Syafii. Mungkin Anda hanya tahu bahwa beliau adalah penggagas dan Imam dari madzhab fiqih terkenal yang dinisbatkan kepada nama beliau, yaitu Madzhab Syafii.

Selain ahli di bidang hadits dan fiqih, ternyata beliau adalah seorang pujangga. Banyak syair yang teriwayatkan dari tulisan dan lisan beliau. Salah satunya adalah di bawah ini.

syair imam syafii tentang rezeki dan kematian

SYAIR

Salinan dan arti dari syair Imam Syafii -rahimahullah- di atas adalah sebagai berikut:
عَلَيْكَ بِتَقْوَى اللهِ إِنْ كُنْتَ غَافِلًا * يَأْتِيْكَ بِالأَرْزَاقِ مِنْ حَيْثُ لَا تَدْرِي
Hendaklah engkau bertakwa kepada Allah jika sedang lalai...
Niscaya Dia akan membawakan rezekimu dari sisi yang kau tidak tahu...

فَكَيْفَ تَخَافُ الفَقْرَ وَاللهُ رَازِقٌ * فَقَدْ رَزَقَ الطَّيْرَ وَالحُوْتَ فِي البَحْرِ
Bagaimana engkau takut fakir padahal Allah-lah Sang Pemberi Rezeki...
Dialah yang telah memberi rezeki burung dan ikan di lautan...

وَمَنْ ظَنَّ أنَّ الرِّزْقَ يَأْتِي بِقُوَّةٍ * مَا أَكَلَ العُصْفُوْرُ شَيْئًا مَعَ النَّسْرِ
Siapa yang mengira bahwa rezeki didapat dengan kekuatan...
Maka burung kutilang tidak akan makan sesuatu pun bersama burung elang...

تَزُوْلُ عَنِ الدُّنْيَا فَإنَّكَ لَا تَدْرِي * إِذَا جَنَّ عَلَيْكَ اللَّيْلُ هَلْ تَعِيْشُ إِلَى الفَجْرِ
Engkau akan pergi meninggalkan dunia, dan engkau tidak tahu...
Jika malam tiba, apakah engkau masih akan hidup sampai fajar (esok)...

فَكَمْ مِنْ صَحِيْحٍ مَاتَ مِنْ غَيْرِ عِلَّةٍ * وَكَمْ مِنْ سَقِيْمٍ عَاشَ حِيْنًا مِن الدَّهْرِ
Berapa banyak orang sehat yang meninggal tanpa (didahului) sakit...
Dan berapa banyak orang sakit, namun menjalani hidup lebih panjang...

وَكَمْ مِنْ فَتًى أَمْسَى وَأَصْبَحَ ضَاحِكًا * وَأَكْفَانُهُ فِي الغَيْبِ تُنْسَجُ وَهُوَ لَا يَدْرِي
Berapa banyak pemuda yang setiap pagi dan sore hanya tertawa...
Dan di tempat lain kain kafannya sedang ditenun sedangkan ia tidak tahu...

فَمَنْ عَاشَ أَلْفًا وَأَلْفَيْنِ إِنَّهُ * فَلَابُدَّ مَنْ يَوْمٍ يَسِيْرُ إلَى القَبْرِ
Dan siapapun yang hidup seribu atau dua ribu (tahun), sesungguhnya ...
Harus ada suatu hari dimana ia berjalan menuju kuburan...


MUFRADAT

  1. (أَتَى - يَأْتِي بِـ) Membawa/Mendatangkan
  2. (دَرَى - يَدْرِي) Tahu/Mengetahui
  3. (ظَنَّ - يَظُنُّ) Mengira/Menyangka
  4. (أَتَى - يَأْتِي) Datang
  5. (أَكَلَ - يَأْكُلُ) Makan
  6. (زَالَ - يَزُوْلُ) Hilang
  7. (جَنَّ - يَجُنُّ) Malam semakin gelap
  8. (عَاشَ - يَعِيْشُ) Hidup
  9. (مَاتَ - يَمُوْتُ) Mati
  10. (أَصْبَحَ - يُصْبِحُ) Memasuki waktu pagi
  11. (أَمْسَى - يُمْسِي) Memasuki waktu sore
  12. (نُسِجَ - يُنْسَجُ) Ditenun/Disulam
  13. (سَارَ - يَسِيْرُ) Berjalan

  1. (تَقْوَى) Takwa/Ketakwaan
  2. (غَافِلٌ جـ غَافِلُوْنَ) Orang lalai
  3. (رِزْقٌ جـ أَرْزَاقٌ) Rezeki
  4. (فَقْرٌ جـ مَفَاقِرُ) Kefakiran
  5. (رَازِقٌ جـ رَازِقُوْنَ) Pemberi Rezeki
  6. (طَيْرٌ جـ طُيُوْرٌ) Burung
  7. (حُوْتٌ جـ حِيْتَانٌ) Ikan Paus
  8. (بَحْرٌ جـ أَبْحُرٌ) Laut
  9. (قُوَّةٌ جـ قُوَّاتٌ) Kekuatan
  10. (عُصْفُوْرٌ جـ عَصَافِيْرُ) Sejenis burung kutilang
  11. (شَيْءٌ جـ أَشْيَاءٌ) Sesuatu
  12. (نَسْرٌ جـ نُسُوْرٌ) Burung Elang
  13. (دُنْيَا جـ دُنَّى) Dunia
  14. (لَيْلٌ جـ لَيَالٍ) Malam
  15. (فَجْرٌ) Fajar
  16. (صَحِيْحٌ جـ أَصِحَّاءُ) Orang sehat
  17. (عِلَّةٌ جـ عِلَلٌ) Penyakit
  18. (سَقِيْمٌ جـ سُقُمٌ) Orang sakit
  19. (حِيْنٌ جـ أَحْيَانٌ) Masa/Periode
  20. (دَهْرٌ جـ دُهُوْرٌ) Zaman/Masa
  21. (فَتًى جـ فِتْيَةٌ) Pemuda
  22. (ضَاحِكٌ جـ ضَاحِكُوْنَ) Orang tertawa
  23. (كَفَنٌ جـ أَكْفَانٌ) Kain kafan
  24. (غَيْبٌ جـ غُيُوْبٌ) Gaib/Tidak terlihat
  25. (أَلْفٌ جـ آلَافٌ) Seribu
  26. (أَلْفَانِ) Dua ribu
  27. (يَوْمٌ جـ أَيَّامٌ) Hari
  28. (قَبْرٌ جـ قُبُوْرٌ) Kuburan
Demikian syair singkat dari Imam Syafii -rahimahullahu- tentang dua hal yang pasti, yaitu rezeki dan kematian. Dan dilengkapi dengan penjelasan setiap kosakata yang ada. Semoga tulisan singkat ini bermanfaat, kurang lebihnya mohon maaf. Dan terima kasih atas kunjungannya, wa jazaakumullahu khairan.

Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk "Syair Imam Syafii Tentang Rezeki dan Kematian"

Post a Comment